Social Icons

Pages

Wednesday, December 17, 2014

Aku pernah

Tajuk post macam lagu glenn je kan.
Tapi aku bukan nak tulis lirik lagu tu kat sini

Just nak post benda ni



Yup. Kerna aku pernah mengalami perkara yang sama
Kawan-kawan nak kahwin, kawan-kawan nak dapat anak.
Perkara-perkara gembira yang entah mengapa terlalu mengguris rasa ketika itu.
Lagi-lagi dengan kekecewaan yang amat sangat pabila sayapku untuk terbang jauh dipatahkan.
Aku tak patut berperasaan begitu. Aku patut tumpang gembira bukan sedih.Aku tahu.
Namun aku insan lemah. Insan kerdil. Yang hanya cuba berlagak kuat. Cuba berlagak tenang.
Namun aku tahu aku tewas, kerna pabila hati kita tidak sihat, ia akan merosakkan sistem badan.
Dan tika itu aku rebah, pertama kalinya dalam kehidupan aku pitam, bumi berputar ridak seimbang.
Dan kini aku berkecil hati hanya kerana sepotong kek yang tiada kena mengena.
Kek cheese yang dulu mengikat entah mengapa menjarakkan.
Oh ridiculousnya.

Entah mengapa saat ini, aku rindukan kalian.
Sangat rindu, walau dekat.
Aku yang berubah, atau kamu.
Atau masa sebenarnya yang mengubah kita.
Jika aku bersalah, maafkan diriku.
Maaf jika aku ego.
Maaf jika aku kelu untuk memohon maaf.
Maaf jika aku kurang bertanya khabar.
Maafkan aku jika pernah berkecil hati.
Maaf jika aku tak berani mengajak ke arah kebaikan.
Maaf untuk segalanya.
Maafkan aku kerna aku pernah.
Sesungguhnya temanmu ini banyak kekurangan, kelemahan.

Jujur aku rindu.
Rindu gelak tawa kita bersama.
Jujur aku impikan kita bergandingan tangan membina anak bangsa, menegakkan agama, membangunkan negara bersama-sama.

Aku tidak menyalahkan sesiapa.
Kerna semuanya berlaku dengan izin-Nya.
Pasti ada hikmah tersirat yang Dia suruh kita cari.
Pasti Dia mahu kita belajar dari kehidupan ini.
Belajar dan terus belajar untuk menjadi hamba Allah dan khalifah yang diredhai.
Semoga ikatan itu bertaut kembali & makin utuh.
Bersahabat kerana Allah swt.
Harapan dalam rindu.
In shaa Allah

posted from Bloggeroid

Monday, October 6, 2014

Assalamualaikum oktober.

Bismillahirrahmannirrahim.
Alhamdulillahirrahmannirrahim.
Segala pujian untukMu empunya langit dan bumi.

Detik demi detik berlalu.
Mengalir lalu meninggalkan waktu.
Tidak menunggu walau sesaat.

Dan aku.
Disini.
Bersyukur padaMu.

Benarlah firmanMu
Dalam surah Al-insyirah
Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan

KetentuanMu cukup indah.
Kemanisan pelangi setelah hujan lebat ribut taufan.

Terima kasih ya Allah
Untuk segala-galanya.





posted from Bloggeroid

Tuesday, July 8, 2014

Ramadhan - Semoga hati sentiasa dekat dengan al-quran


Bismillahirrahmannirrahim
Alhamdulillah masih berkesempatan mengutip sebanyak pahala di bulan ramadhan al-mubarak ini
Seperti kita semua tahu
Al-quran diturunkan pada bulan ramadhan
Dan kita sangat digalakkan untuk membaca al-quran
Namun, kita semua ada kekangan tertentu
In shaa Allah, di sini saya link kan satu application
Dimana kita dapat mendengar al-quran dimana sahaja kita berada
Semoga bermanfaat untuk semua. =)

Listen to Quran

Thursday, June 19, 2014

Allah know the Best


Bismillahirrahmannirrahim..
Alhamdulillahirrahmannirrahim…
Praise to Almighty Allah swt for His bless, because still give me opportunity to study until this level, Doctor of Philosophy…
In shaa Allah, I will seek knowledge lillahitaala, to get Your pleasure and make me close to you. Ameen..

Although I’m still here, in Malaysia in Faculty of Biosciences and Medical Engineering, Universiti Teknologi Malaysia… not in University of Sydney or University of Glasglow, In shaa Allah I’m redha and accept that here is the best place for me for the current time..
I believe that Allah has planned better plans for me afterwards, In shaa Allah.
In my final year project, I done project on hearing aids, then proceed on Dental implant for my Master project…
In shaa Allah in my PhD level, I want to combine my knowledge in Mechanical and Electrical field and apply in Biomedical Engineering.
My current PhD title is “Embedded CNT-fiber Composite for Monitoring Growth of Implantable Smart Tissue Expander “
I need to learn many things… MEMS, Tissue Expander, Wireless, Tissue Culture…
In shaa Allah… I can do it… Pray for me… I just started the engine, there are a long journey I need to travel before I reach the destination.
All the best to me and all the best to you all also.

May all of us always get His bless. Ameen.

Monday, June 2, 2014

Redha is not easy but it is a must



I still remember
That sunny bright day
When i see u
You r not the same balloon as other
You radiant well
I pick you
Tight you to my hand
Hold u well
Avoid from burst

In this adventure journey
Holding you make me feel calm

Until one day
Someone told me
Why are you holding a rope
Let me give u another balloon
Oh i dont realize that u r flown away


The truth sometime bitter
But it better you know u r holding a rope now
And get new balloon
Then just keep holding that rope and reluctant to take another balloon

Thank you radiant bloom balloon
Become my inspiration
To become better person
In the adventurous year
Silently whispering hope
Unconsciously sending advice
To keep close to Allah swt

Alhamdulillah
For this bitter truth ya rabb
I feel more calm, more peace
I can let the rope go
And holding tight another balloon
Tightly to get Your pleasure
In shaa Allah

-----
The person that get u is lucky, congratulation my dear radiant bloom balloon :-).
Even we are not belongs to be together but you gave big impact on my life.
Again thank you for everything.
May Allah bless you always



posted from Bloggeroid

Wednesday, May 28, 2014

Semoga yang terbaik untuk kita semua

Bismillahirrahmannirrahim...

Rejab tiba, menandakan tapakan ramadhan semakin dekat...
Semoga ramadhan kali ini lebih baik daripada yang telah lalu..

Bulan mei...
Bulan lahir abah, zaid
Bulan dimana didalamnya juga ada hari ibu, hari guru dan sebagainya...

Bulan ini juga membawa pelbagai cerita kepadaku...
Sebulan setelah aku melangkahkan kaki ke alam phd...
Aku mara mengikuti kursus etika klinikal....
Juga berkesempatan untuk kali pertamanya mengikuti konferen para shaikh di ilmfest...




Setiap kehidupan penuh suka, duka, kejutan, kegembiraan, kesedihan, kerisauan...

Pulang dari menuntut ilmu dengan gembira, aku dikejutkan dengan beberapa berita di ruang lingkup kumpulan penyelidikanku...
Kejutan demi kejutan... menyesakkan dadaku...
Bertambah pula dengan keserabutan diri...
Keliru, kecewa, terkilan,



Allah maha lembut, maha memberi rahmat...
Disaat aku ditahap ultimate stress itu, aku di gembirakan dengan gelak tawa
Suka ria meraikan kegembiraan rakan-rakan....
Jujur, kegembiraan rakan akan terpercik kepada kita, jika kita ikhlas meraikannya





Alhamdulillah.
Keserabutan yang aku alami seminggu ini hilang diterbang angin...
Walau aku tahu.... jalan ini penuh berliku...
Kiri dan kanan ku terlalu banyak tanah yang rapuh yang mungkin akan runtuh menghimpap.
Juga jalan dihadapan mungkin penuh lubang yang aku mungkin akan jatuh...
Yang penting aku perlu kuat.
Perlu berhati-hati.
Tapi jangan jalan terlalu lambat.
Yup, aku yakin aku boleh berlari dengan laju ! dengan izin Allah swt.
Walau aku sebenar sangat ingin terbang tinggi...



Semoga yang terbaik untuk kita semua :-)
Walau kadang sabar itu lebih mudah dari redha...
In shaa Allah
Sesungguhnya kita semua lemah, semoga Allah kuatkan kita...
Sesungguhnya kita semua keras, semoga Allah lembutkan kita...
Dan sesungguhnya perancangan Allah itu adalah yang terbaik untuk kita...
Bersyukurlah dengan segalanya.
alhamdulillah.
posted from Bloggeroid

Tuesday, April 22, 2014

IQRA (Part 1)

Bismillahirrahmannirrahim…
Iqra’bismirabbikallazikhalaq..

Wahyu pertama yang Allah turunkan kepada Nabi Muhammad saw , rasul junjungan yang kita cintai.
Betapa pentingnya membaca atau mencari ilmu dalam kehidupan kita sebagai manusia.
“Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan”
Malah lebih ditekankan bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu, ini menunjukkan kita patut menuntut ilmu untuk mendapat keredhaan-Nya, bukan untuk kepentingan diri sendiri.

Oleh yang demikian, topik yang ingin saya kongsikan dalam blog kali ini ialah tips membaca (dengan cepat).
Jika ditelusuri, kita telah mula membaca sebelum umur 5 tahun, dan hingga sekarang kita mungkin telah membaca melebihi sejuta patah perkataan.
Tetapi, adakah kita telah mengoptimumkan kemahiran membaca kita?
Adakah kita memperbaiki kemahiran membaca kita tahun demi tahun?
Atau mungkin jika pada umur kita 17 tahun kita telah membaca 50 buah buku setahun dan bilangan buku yang mampu kita baca pada masa kini masih sama atau telah berkurang?
Jika anda juga seperti saya, seorang pelajar yang memerlukan kita membaca artikel saintifik setiap hari, adakah bilangan jurnal yang berjaya anda khatam bertambah hari demi hari?


Jadi, jom kita amalkan tips-tips ini bersama-sama.
1.       1. BERSEDIA
-          Sebagai seorang muslim, setiap perkara kita perlu mulakan dengan bacaan doa lebih-lebih lagi untuk menimba ilmu. Bacalah doa ini sebelum memulakan pembacaan, agar dilapangkan hati kita semua untuk menerima ilmu tersebut dan diberi kefahaman yang baik terhadap ilmu tersebut.
-          Setelah membaca, kita perlu bersedia dari segi mental dengan bertanyakan soalan seperti berikut kepada diri sendiri a) Apa yang telah aku tahu berkaitan isu ini? B) apa yang aku ingin tahu dari pembacaan ini? C) kenapa aku perlu membaca artikel ini?
-          Pertanyaan ini penting untuk kita fokus kepada sebab utama kita membaca sesuatu perkara.

2.        2. LIHAT SEKILAS LALU
-          Sebelum membaca baris demi baris, lebih baik kita melihat sekali imbas apa isi kandungan buku atau artikel yang ingin kit abaca agar kita tahu secara ringkas jalan penceritaan buku atau artikel tersebut.
-          Malah jika kita melihat sepintas lalu, kita akan mendapat gambaran ilmu yang akan kita perolehi jika meneruskan pembacaan.
-          Selain itu, dengan melihat sekilas lalu, kita akan terbiasa dengan struktur penulisan buku atau artikel tersebut.
-          Pada masa ini juga, teliti setiap perkara ( yang dianggap remeh tapi sebenarnya penting) seperti nama penulis, isi kandungan, indeks dan bibliography agar kita boleh merujuk maklumat tambahan dan mendapat gambaran cara penulisan.

3.        3. MEMBACA SECARA PASIF
-          Membaca secara pasif bermaksud, kita membiasakan diri kita dengan bahasa penulisan yang kita baca secara rambang.

4.        4. MEMBACA SECARA AKTIF
-          Setelah membaca secara pasif, bacalah bahan bacaan tersebut dengan meletakkan jari kita pada barisan ayat, dan seterusnya menggerakkan jari kebawah mengikut kadar bacaan kita. (Jari bukan pada perkataan demi perkataan tetapi baris demi baris.

5.        5. TAPIS PEMBACAAN
           -     Apabila membaca, biasakan memegang highlighter atau pen agar kita dapat mewarnakan ayat-ayat yang penting.
           -    Proses menggariskan atau mewarnakan perkataan yang penting memudahkan kita mengetahui isi yang penting untuk bacaan akan datang.

Ini adalah tips pertama dalam info membaca dengan cepat.
In shaa Allah saya akan kongsikan sambungannya satu hati nanti.
Semoga ianya dapat memberi manfaat kepada semua pembaca.
Terima Kasih.



Saturday, April 19, 2014

April

Bismillahirrahmannirrahim...
A.p.r.i.l
April seindah nama...
Bagai nama watak seorang gadis dalam cerita novella...
Berlatarbelakangkan sakura...

Yeah...
Setelah panas dan kemarau melanda Malaysia, bumi ini diwarnai oleh sakura yang merimbun memenuhi jalan...
Subhanallah sungguh indah ciptaan tuhan itu..




Alhamdulillah bulan april jugalah bulan penuh warna warni yang aku lalui...
April bermulalah pengajian doktor falsafah ku di utm ini...
Jodoh aku bersama utm memang sangat kuat..
Masuk tahun ini sudah hampir sembilan tahun aku menghirup udara skudai yang permai ini..
Satu tempoh yang sangat panjang kerna sepanjang persekolahan dulu pon aku pernah belajar di satu sekolah tidak lebih dari 3 tahun..

Aku bukan tidak bersyukur.
Aku sangat bersyukur dikurniakan rezeki di sini.
Dikala semua rakan taulan berusaha mencari pekerjaan, aku sangat bersyukur telah dikurniakan
pekerjaan yang stabil disini..

Namun, seperti air yang bertakung di sesuatu tempat untuk jangka waktu yang lama, ianya akan berkeladak.
Begitu juga aku. Tepu mengulang rutin-rutin yang berulang.
Air yang mengalir lebih jernih daripada yang bertakung.
Aku ingin berkelana melihat dunia ciptaan-Nya, menimba ilmu daripada ilmuan luar serta menyebarkan ilmu dan berdakwah kepada orang luar jua.
Kerna sunnatullah di para sahabat dahulu, mereka jua mengembara hanya untuk mendapatkan sepotong hadis dan menjelajah ke seluruh alam untuk menyebarkan apa yang mereka pelajari.

Di bulan april ini juga, aku dipanggil untuk temuduga biasiawa mara ( oh ianya sebenarnya pinjaman).
Alhamdulillah aku telah lakukan yang terbaik.
Semoga permohonanku berjaya.

Minggu depan, tarikh keputusan mara akan diumumkan.
Begitu juga tarikh akhir penghantaran borang perjanjian cuti belajar utm.

Semoga aku dikurniakan kurniaan terbaik dari-Nya.
Kerna dia Maha mengetahui apa yang terbaik hari ini dan masa depan untuk diriku ini serta yang terbaik untuk agamaku..
Semoga aku redha dengan segala ketetapan yang telah ditetapkan oleh-Nya dan sentiasa bersyukur.
Amin

P/s : Perjalanan hidup ini memang penuh dengan cabang-cabang.
posted from Bloggeroid

Saturday, March 29, 2014

Not only a dream, it's a hope

I know it's not good to look back, we must move forward and plan for the future..
But, deep in my heart, i really miss the moment we shared together..
Miss to be together, study together, eat together, travel together, hangout together...



One fine day, in shaa Allah we will meet and catch the sweet sour moment we had together :-) .


posted from Bloggeroid

Wednesday, March 12, 2014

Ibrah (pengajaran ) dari MH 370

Bismillahirrahmannirrahim...

Alhamdulillahirrabbilalamin arrahmannirrahim ...

Segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam..

Yang menentukan segala-galanya.

Yang mengatur alam ini..


Sejak dua hari lepas, masyarakat dunia amnya dan khususnya warga Malaysia bermuram durja dengan kehilangan pesawat MH 370 yang berlepas dari Kuala Lumpur menuju ke Beijing.

Kehilangan penuh misteri tanpa tanda betul-menguji keimanan kita semua.

Di saat spekulasi pelbagai pihak, kemunculan Kapten Norudin pakar aviasi yang pernah memandu pesawat yang sama begitu memujuk hati kita semua.


Benar, betapa canggih pun sains dan teknologi, segalanya dari-Nya.

Dia lah yang mengawal segalanya dan Dia mampu melakukan apa sahaja.

Sains dan empunya sains yakni Allah memang tak dapat dipisahkan.

Jika kita hanya bergantung kepada kecanggihan alat tanpa mengharap pertolongan ilahi, kita akan terus sesat.




"Ya Allah, kau bantulah kami dalam mencari pesawat itu dan semoga mereka semua selamat."

Di saat ini, semua rakyat bersatu tidak kira agama, parti politik dan bangsa dalam mengharap keajaiban berlaku dan mereka dalam pesawat itu selamat.

Kita semua terus berdoa walau jika diambil kira, penumpang warganegara Malaysia dan beragama islam hanyalah kurang separauh dari jumlah penumpang.

Teringat kata-kata seorang teman semalam, "Pabila ujian itu menimpa kita,dekat, kita semua cakna, prihatin dan bersungguh-sungguh berdoa. Tapi, kemelut yang telah lama berlaku di Rohingya, Palestin, Mesir, Syria, kenapa kita tidak semangat prihatin dan berdoa untuk mereka? Lagaknya seperti mereka tidak kena mengena dengan kita semua."

Gulp! Sentap!.. Kerna aku juga masih begitu... begitu prihatin akan berita berkenaan MH370, tapi tidak terlalu mengambil berat perihal saudara seislamku di sana...

-Tidak beriman salah seorang diantara kamu sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri -HR Bukhari dan Muslim.

Dan sesungguhnya kita sesama islam adalah bersaudara.



"Ya Allah, ampunilah dosa kami ya Allah...
Kau selamatkanlah penumpang MH 370, kau hilangkanlah kemarau di negara kami serta kau bantulah saudara-saudara kami di Palestin, Syria, Rohingya, Mesir dan tempat-tempat lain. Semoga kebersatuan kami berdoa keselamatan pesawat itu akan terus kekal bersatu walaupun setelah pesawat itu dijumpai. Malah semoga keprihatinan kami berdoa agar pesawat itu dijumpai terus kekal berdoakan untuk keselamatan dan keamanan seluruh negara terutama di negara-negara islam yang bergolak. Amin. "

Tuesday, March 4, 2014

Cabang-cabang kehidupan


Bismillahirrahmannirahim..
Assalamualaikum...
.
Haha... selalu bercita-cita nak update blog selalu nak improve skill of writing (harapan ;P)..
Tapi... yang terjadi.. camni lah... setelah sebulan baru jari ni mampu menari-nari atas keypad dan menyusun ayat.
Well, biaselah bizi katekan..huahuahua.. poyo jer..
Ai.. bile la aku nak ubah cara penulisan ni biar matang sket..
Asal matang jer.. aku tertulis puisi la, sajak la, pantun la..haha
Hmmm... ape2 la kan.. asalkan kita enjoy! (excited gaya nora danish dalam drama puteri..hihi)

Ok, sebenarnyer nak cite kehidupan aku akhir2 ni mmg penuh drama..
Drama PhD..
uh... x penah dibuat pengarah tajuk drama educated camni kan..
tapi tu lah.. skrip kehidupan ni sume ditulis oleh yg Maha Kuasa..Allah s.w.t
So, segala-galanya mungkin..

Bulan lepas bulan yang penuh dengan cabaran..
Pengumuman dekan menyatakan kami tutor-tutor tak dibenarkan untuk sambung PhD memang betul-betul menyesakkan dada merenggut jiwa.
Tersepit dengan harapan hati yang ingin melanjutkan pelajaran di tempat baru (baca: oversea), berhenti dari skim sekarang, ikatan hati terhadap ukhuwwah dakwah dan tarbiyah yang banyak menarik aku untuk stay disini, kadar pengangguran dan ekonomi di Malaysia yang bukan senang nak cari kerja lain dan sebagainya.



Rasional vs emosional.
Istikharah & Musyawarah



Yup, jika diikutkan hati aku lagi2 ditekan oleh beberapa orang disekeliling aku memang dah setengah jalan ambil keputusan untuk berhenti dari institusi ini dan mencari kerja berdekatan dengan kampung halaman. Istikharah perlu dibuat berkali-kali, lagi dan lagi kerna kadang-kadang atau selalunya hati kita yang banyak dosa ini sukar untuk membaca apa yang terbaik untuk diri. Dan, ianya bukan sekadar istikharah malah kadangkala musyawarah lebih penting dari istikharah. Perbincangan bersama yang pakar dan yang lebih berpengalaman banyak meneutralkan keadaan tegang dalam diri seterusnya membuatkan aku dapat berfikir dengan lebih rasional. Kata seorang pengurus, jika awak telah mendapat tawaran untuk menggantikan jawatan awak sekarang, saya memang menyokong keputusan awak, tapi awak tidak pasti jalan awak seterusnya jika awak ambil keputusan ini. Memang aku dah banyak minta jawatan atau biasiswa lain sejak konstroversi jawatan pertengahan tahun lepas. Namun, rezeki belum berpihak pada aku. Kata seorang yang berpengalaman pula, sekarang bukan senang untuk dapat kerja walaupun telah mempunyai PhD..
Mendapat nasihat dari orang lain dengan jiwa terbuka memang terkesan dihati. Seterusnya aku menilai baik dan buruk diantara peluang-peluang yang ada.

Setelah berfikir dengan tenang dan rasional, aku menerima pendapat si pakar dan si berpengalaman. Ada betulnya apa yang mereka katakan, berhenti sekarang seperti aku lari dari mulut buaya dan mungkin masuk mulut naga. Aku mengambil keputusan untuk mengikut arahan mereka untuk sambung disini memandangkan dengan status aku yang tidak terikat dengan institusi ini aku masih berpeluang untuk melanjutkan pelajaran di luar negara jika mempeolehi mana-mana tawaran biasiswa lain.


Pemilihan tidak berhenti setakat itu sahaja, kehidupan ini memang penuh dengan pilihan. Setelah membuat keputusan sambung pelajaran disini, aku perlu memilih penyelia untuk pengajian doktor falsafahku.. dan ianya perlu dari fakulti ini sahaja?!... dah la fakulti ni berapa kerat jer pastu yang buat bidang berkaitan lagilah secipot...kena pilih tajuk lagi...
Tajuk projek yang aku akan bergelumang dan orang yang aku akan jumpa selalu dalam masa 3 tahun!
Ia bukan keputusan yang mudah. Bukan semudah memilih ikan di pasar atau memilih baju di butik..

Dekan mencadangkan aku sambung PhD diselia oleh Dr. A tapi aku berminat untuk bekerja dengan gaya pemikiran Dr. B. setelah membuat kaji selidik pelajar-pelajar kedua-dua doktor tersebut, in shaa Allah aku rasa Dr. B lebih sesuai dengan cara kerjaku. Selain itu, aku juga berminat untuk bekerja bersama Dr. C di luar institusi yang aku menyenangi cara seliaan beliau. Tapi setelah aku buntu merangka kertas kerja yang berkaitan dengan kepakaran Dr.B dan Dr.C, aku meminta pendapat Dr.D yang mengetahui bidangku.
Alhamdulillah akhirnya aku dapat menguruskan borang-borang cuti belajarku minggu lepas walaupun terdapat pertukaran di saat-saat akhir siapa penyelia utama dan penolong penyelia. In shaa Allah ianya yang terbaik setakat ini.

Kerna yang pasti, dalam perjalanan kehidupan ini kita pasti akan melalui cabang-cabang peluang yang kita hanya mampu pilih satu dari banya-banyak itu.


 
p/s : Pemilihan tajuk dan supervisor yang aku akan berdepan selama 3 tahun aku da pening2 camni, camnelah nak pilih orang yang akan sehidup semati...hurm...




Tuesday, February 4, 2014

Nukilan pertama 2014 =)

Bismillahirrahmannirrahim..

Alhamdulillah.. syukur ke hadrat ilahi.. masih sihat untuk menghirup udara segar yang diberi percuma oleh Allah swt di tahun baru ini. Hari-hari berlalu sangat pantas.. sudah sebulan hidup di tahun 2014 ini...benarlah kata pepatah jika kita tidak memintas masa..masa akan memintas masa seperti pedang.

" Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian, 
kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling 
menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran. "
                                                                                                            Surah Al-'Asr ( 103 : 1-3)

Betapa pentingnya masa iaitu modal kita didunia hingga Allah bersumpah dengan masa. Tiga ayat yang penuh dengan peringatan kepada yang leka. Ya Allah lindungilah aku dari kelekaan dunia dan kematian hati. Walau dimanapun aku berada, tempatkanlah aku bersama-sama orang-orang yang soleh yang mendekatkan daku kepadaMu. Ameen.


"Dan, berdoalah, Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkahi,
 dan Engkau  adalah sebaik-baik pemberi tempat."         
                                                                                                                       Surah Al-Mu'minun (23 : 29)
 

Sample text

Sample Text

Sample Text